TELIKSANDI
NEWS TICKER

Gagal Tangani Corona, Presiden Brasil di Kudeta

Selasa, 7 April 2020 | 11:25 am
Reporter:
Posted by: admin
Dibaca: 89

BRASILIA | TELIKSANDI.ID – Media Brasil, Prensa Latina (4/4) melaporkan angkatan bersenjata Brasil mungkin telah menunjuk presiden baru

Ketidakpastian Jair Bolsonaro, Presiden Brasilia, dalam menghadapi krisis virus corona mungkin telah membuat Angkatan Bersenjata marah, untuk kemudian memilih Ketua Menteri Rumah Sipil, Walter Braga Netto, sebagai presiden operasional baru Brasil, itu dilaporkan hari ini (4/4).

Portal Brasil 247 mengutip jurnalis investigasi Argentina Horacio Verbitsky, yang mengatakan bahwa seorang perwira tinggi Angkatan Darat Brasil mengatakan kepada rekannya dari Argentina dalam percakapan telepon, bahwa Bolsonaro tidak didengar oleh pihak berwenang ketika membuat keputusan.

“Pihak Brazil melaporkan bahwa mereka telah membuat keputusan untuk mengabaikan Presiden Bolsonaro dalam semua keputusan penting,” kata komunikator pada program tersebut. ‘Akan ada konsekuensinya’, kata kutipan oleh Radio El Destape.

Verbitsky menyatakan bahwa Bolsonaro bertindak sebagai ‘raja tanpa kekuasaan yang efektif’ dan bahwa Jenderal Walter Braga Netto dari Rumah Sipil sekarang bertanggung jawab atas negara tersebut.

Situs web militer defesanet.com.br, dianggap sebagai halaman berita paling penting di bidang pertahanan, strategi, intelijen dan keamanan di Amerika Latin, juga menegaskan bahwa Braga Neto akan bertanggung jawab untuk mengarahkan dan memusatkan semua administrasi pemerintahan, setidaknya sementara Krisis berlangsung karena Covid-19.

Dia mengatakan keputusan ini seharusnya diterima oleh Bolsonaro dan kelompok politiknya dan diterbitkan di berbagai portal.

Penerbitan halaman militer menjelaskan bahwa ‘misi informal baru’ muncul dari ‘perjanjian utama’, yang melibatkan menteri dan komandan militer dan Presiden Republik dan bahwa ‘bagi banyak orang, misi Braga Netto tidak lebih dari sebuah intervensi atau junta militer yang dikoordinasikan oleh Pemerintah ‘.

Ini berarti bahwa jika Bolsonaro tidak setuju, ia dapat mengekspresikan dirinya sendiri terhadap keputusan tersebut, tetapi Braga Netto secara terbuka dapat memperbaikinya, menurut situs militer.

 

Ini mengklarifikasi bahwa informasi tentang ‘pertukaran fungsi’ telah dikirimkan, ‘dengan hati-hati’, kepada para menteri dan otoritas utama, terutama dari cabang-cabang Legislatif dan Yudisial.

Braga Netto akan dipresentasikan sebagai ‘direktur operasi’. Di antara militer, jabatan itu disebut ‘kepala staf Planalto (markas Kekuatan Eksekutif)’.

Untuk portal, pemerintah militer rahasia yang dibentuk oleh para jenderal di posisi-posisi kunci Planalto adalah konsekuensi dari kemajuan politik sektor militer di dalam pemerintah dan isolasi progresif Bolsonaro dan kurangnya dukungan yang tidak dapat disangkal dalam opini publik.

Sejauh ini, tidak ada konfirmasi resmi tentang perubahan tersebut dan asumsi Braga Netto sebagai presiden operasional Brasil. (Red) 

 

Sumber: zonasatunews.com 

Share this:

[addtoany]

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Name *

AWPI PERS GUARD - TELIKSANDI.ID