TELIKSANDI
NEWS TICKER

Tolong Pak Kapoldasu & Pak Kapolri,….!!! Tindak Oknum Penimbun Bahan Bakar Solar Bersubsidi Yang Riskan Kebakaran

Minggu, 26 Mei 2024 | 11:18 am
Reporter:
Posted by: admin
Dibaca: 88

 Labuhanbatu | TELIKSANDI.id – Mafia minyak memanfaatkan tingginya kebutuhan Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi jenis Solar di Sei Sanggul Kecamatan Panai Hilir Kabupaten Labuhanbatu, guna bahan bakar kapal para nelayan, untuk mencari nafkah di pesisir pantai laut Sei Berombang.

Kebutuhan nelayan akan minyak solar bersubsidi yang disalurkan melalui kelompok nelayan HNSI (Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia) tidak mencukupi, karena dibatasi jumlahnya dan hanya namanya yang terdaftar yang bisa mendapatkannya.

Maka para mafia minyak melakukan penimbunan, dan hal ini banyak mengakibatkan keresahan warga Sei Sanggul, karena mereka khawatir akan terjadi kebakaran, sebab beberapa kali sebelumnya telah terjadi kebakaran.

Saat awak media ini turun kewilayah Sei Berombang Panai Hilir ini untuk memastikan keluhan warga juga nelayan yang menyatakan adanya penimbunan BBM jenis Solar Bersubsidi di Desa Sei Sanggul Rabu, (22/5/2024).

Awak media langsung investigasi kelokasi yang dimaksud dan ternyata benar menemukan banyaknya jerigen dan Baby Tank yang berisi Solar Bersubsidi bertumpuk di depan rumah warga bernama IP yang diduga penimbun minyak Solar Bersubsidi tersebut.

Tim Wartawan saat konfirmasi dengan beberapa warga yang namanya tidak mau disebutkan di media ini, menyatakan bahwa hal itu benar, warga yang juga dekat dengan rumah inisial IP (Penimbun BBM) tersebut mengatakan bahwa kegiatan tersebut sudah berlangsung lama dan bertahun tahun.

Bahkan sebelumnya telah pernah terjadi kebakaran akibat minyak tersebut sekitar dua tahun yang lalu.

“Sudah lama bang dia melakuakan penimbunan, bahkan sekitar dua tahun yang lalu pernah sampai terjadi kebakaran bang,” ujar salah satu warga.

Masyarakat Sei Sanggul sangat berharap agar Pemerintah terkait dan aparat penegak hukum dapat mengambil tindakan akan adanya penimbunan minyak bersubsidi tersebut yang merugikan warga dan negara karna cari untung besar mementingkan diri sendiri tidak memikirkan orang banyak yaitu dengan cara Komersial dan Spekulasi.

“Harapan kami bang, pemerintah atau Aparat Penegak Hukum(APH), bisa menanggapi kekhawatiran kami, kami takut terjadi lagi kebakaran bang,” harap salah satu warga.

Saat awak media ini ingin konfirmasi IP yang diduga melakukan penimbunan minyak bersubsidi jenis solar, dengan mendatangi rumah kediamannya, namun IP tidak berada di tempat, saat dikonfirmasi melalui chat WhatsApp yang sudah terkirim (centang dua), IP belum memberi jawaban hingga berita ini terbit. (Red/Tim)

Share this:

[addtoany]

Berita Lainnya

AWPI PERS GUARD - TELIKSANDI.ID